Friday, May 14, 2010

Misteri segitiga bermuda di lautan atlantik


Ini merupakan satu misteri besar dalam sejarah. Sebuah wilayah di kawasan Samudera Atlantik yang menelan banyak korban. Dilaporkan beratus-ratus kapal laut dan kapal terbang hilang di kawasan ini, lenyap sama sekali tanpa jejak. Zon maut yang dikenali sebagai Segitiga Bermuda (Bermuda Triangle).
 
       Zon itu membentuk segitiga yang seluas 4 juta km persegi. Segitiga itu akan terbentuk di atas peta seandainya sebuah garis ditarik dari Kepulauan Bermuda (wilayah Inggeris) sebagai titik di wilayah utara; menuju ke Puerto Rico (AS) sebagai titik di selatan; kemudian diteruskan ke Miami (Negeri Florida, AS) sebagai titik di barat; dan garis terkini ditarik dari Miami ke Kepulauan Bahamas.
Kisah tentang keanehan di kawasan Lautan Atlantik itu tidak diketahui pasti sejak bila dengan tepatnya , namun pelbagai cerita yang berkembang merujuk sejak masa pelayaran pertama melintasi daerah barat daya Kepulauan Bermuda itu.
Bahkan Christopher Columbus pernah mencatat misteri yang berlaku di sini dalam pelayaran penjelajahan samuderanya. Tahun 1942, saat Colombus bergerak menuju Amerika, dia melintasi Lautan Atlantik yang termasuk kawasan Segitiga Bermuda.
Dia mencatat tentang laut yang tampak aneh walau cuaca nampak baik. Kompas kapal-nya tiba-tiba mengalami kekacauan, berputar tak tentu arah. Colombus mencatat, pada suatu malam kru kapalnya melihat pijar bola-bola api di langit yang menghujam laut. Namun seluruh pelayaran Colombus masih selamat .
Menurut catatan lain, sebuah kapal Atlanta berbendera Inggeris (1880) dilaporkan lenyap di kawasan Segitiga Bermuda. Seluruh penumpang berjumlah ratusan pelaut dan tentera Inggeris lenyap tidak berbekas. Lalu Oktober 1951, kapal tanker Southern Isles lenyap ketika berlayar dalam konvoi.
     Iring-iringan kapal lain hanya melihatnya cahaya kapal itu terakhir kali sebelum hilang tanpa jejak . Kemalangan lain kapal tanker Southern Districts tenggelam dengan cara yang sama pada Disember 1954. Ia hilang tanpa meninggalkan SOS ketika belayar melintasi kawasan Segitiga Bermuda menuju utara arah South Carolina.
    Masih banyak lagi kapal-kapal laut yang dilaporkan hilang di kawasan yang juga digelar Segitiga Setan (Devil 's Triangle) itu. Tak kurang dari ratusan kapal lenyap tanpa bekas sama sekali. Dan bukan hanya kapal-kapal laut, pesawat terbang juga tak luput dari kejadian ini.
     Sebut saja yang terbesar adalah kehilangan satu skuad pesawat latih USA , Flight 19 pada 5 Disember 1945. Lima pesawat pengebom Grumman TMB-3 Avenger itu lenyap dan 14 juruterbang dan krunya. Satu insiden dalam dunia penerbangan yang paling menggemparkan. Bahkan satu pesawat amfibia PBM Mariner yang melakukan misi penyelamatan kelima pesawat itu mengalami nasib sama, hilang di Segitiga Bermuda Sekitar beserta 13 kru dan pasukan penyelamat .
Semua kapal laut atau kapal terbang yang dilaporkan hilang di Segitiga Bermuda, memang tidak pernah ditemui bangkainya bahkan seluruh korban manusianya juga hilang tanpa jejak . Inilah yang menghairankan banyak ahli saintis dan spekulasi mengenai sebab dan teori peristiwa seperti itu boleh berlaku.

Beberapa Teori Penjelasan
    Hingga tahun 1999 saja, tercatat masih ada kapal moden bersaiz besar yang hilang tanpa jejak di Segitiga Bermuda. Banyak teori yang kemudian dihubung-hubungkan dengan peristiwa yang berlaku di Segitiga Bermuda. Kenyataannya, misteri di Segitiga Bermuda belum juga terbongkar hingga kini.
Dari sekian banyak teori, ada yang menyebutkan teori pelengkungan waktu, medan graviti terbalik, penipisan atmosfera, teori anomali magnetik-graviti. Di samping itu masih ada teori tentang fenomena gempa laut, serangan gelombang tidal, hingga lubang hitam (black hole) yang hanya terjadi di angkasa luar sana. Dan ada juga yang menghubungkannya dengan UFO dan menghilangnya Benua Atlantis.
Dari sekian banyak konsep dan teori yang mampu menjelaskan fenomena alam itu, Lawrence David Kusche memberikan penjelasan kontroversi . Dalam bukunya The Bermuda Triangle Mystery Solve (1975), Kusche mematahkan semua anggapan dan teori spekulasi yang diajukan terhadap Segitiga Bermuda. Dia lebih menganggap peristiwa yang berlaku di kawasan itu terlalu dibesar-besarkan.





Beberapa kesimpulan Kusche: kapal-kapal dan pesawat terbang yang dilaporkan hilang di kawasan tersebut tidak begitu besar secara ketara apabila dibandingkan dengan yang terjadi di belahan lautan yang lain. Dia menyatakan, dalam kawasan yang sering mengalami ribut tropika, jumlah yang hilang itu sebahagian besarnya tidaklah begitu besar ataupun bersifat misteri .

  Kusche beranggapan, angka-angka yang menunjukkan jumlah korban itu sendiri cenderung memperbesar hasil kajian . Misalnya, sebuah kapal bot dinyatakan hilang, namun akhirnya dia kembali dan tidak dilaporkan. Dia juga "menyindir" para penulis yang terlalu membesar-besarkan perihal misteri di Segitiga Bermuda walau datanya kurang atau kerana salah tafsir demi kepentingan sensasi.

Apapun ceritanya, sekurang-kurangnya Segitiga Bermuda tetap menyimpan misteri. Banyak ahli masih mengkaji fenomena alam ini. Masih diperlukan penjelasan ilmiah yang boleh menjawab semua soalan besar itu tanpa keraguan. (Pelbagai sumber)

Hilangnya Flight 19

      Satu kisah yang mengubah mitos Segitiga Bermuda adalah misteri kehilangan Flight 19. Skuad 5 pesawat pengebom USA itu hilang tanpa jejak di kawasan Segitiga Bermuda saat melakukan latihan. Bahkan satu pesawat amfibia pasukan penyelamat pertama yang mencuba mencarinya juga dilaporkan hilang dan seluruh kru dan pasukan penyelamat.

Hari itu 5 Disember 1945. Di Naval Air Station Fort Lauderdale (pangkalan udara U SA ), Florida, lima pesawat pengebom TBM Avenger dipersenjatai dan bahan bakar diisi penuh untuk penerbangan lima jam. Kru darat melaporkan kelima pesawat pengebom itu terbang dan keadaan enjinnya yang baik . Kelimanya dipersiapkan untuk latihan terbang tempur rutin.

Pukul 2.10 petang, lima pesawat itu dengan kod penerbangan Flight 19 berlepas dari pangkalan dengan juruterbang pelatih Leftenan Charles Taylor yang juga menjadi komander penerbangan. Taylor dikenali sebagai juruterbang pejuang yang cekap dan berpengalaman dalam perang Pasifik melawan Jepun di masa Perang Dunia II. Ia akan melatih 14 juruterbang, navigator dan juru tembak pesawat melakukan manuver tempur dan pengeboman di sekitar Lautan Atlantik.

Misi latihan ini melewati laluan penerbangan ke timur sejauh 56 km menuju Beting Hens and Chickens, di selatan Grand Bahamas untuk melakukan latihan pengeboman rendah sebelum manuver ke 67 km ke timur, 73 km ke utara dan lantas 120 km kembali ke pangkalan di Lauderdale.

Hari itu cukup cerah. Bahagian pertama misi berlangsung lancar sampai sesi pengeboman di Beting Hens and Chickens sekitar pukul 2.30 petang. Pada pukul 2.40 petang seluruh formasi pesawat bergabung kembali dan mengarah ke timur menuju Great Stirrup Cay yang terletak 67 km menghala ke timur dan 113 km ke timur Florida.

Awal Tragedi

Sekitar pukul 3.10 petang mereka menuju ke arah barat daya. Dari sini komunikasi sesama pesawat pelatih terdengar membingungkan. Kru darat yang memantau latihan menafsirkan bahawa telah terjadi sesuatu di atas sana, namun dia belum mendapat kepastian dari komander latih iaitu Lt Taylor.

Pukul 3.45 petang, Leftenan Robert Cox, jurulatih penerbangan senior yang sering terbang mengelilingi Fort Lauderdale dan bergabung dengan skuadron latih, memantau Flight 19. Dia mendengar prosesi latihan melalui radio komunikasi yang mula kacau.

Pukul 16.00, Leftenan Taylor menghubungi Leftenan Cox bahawa kedua-dua kompas miliknya rosak dan ia kehilangan arah penerbangan. Lewat radio dia memberitahu bahawa pesawatnya berusaha untuk kembali ke Fort Lauderdale dan kemungkinan sedang melintas di Florida Keys. Namun, ia tidak boleh memastikan arah penerbangan untuk kembali ke pangkalan.

"Saya berada di ketinggian 2.300 kaki. Jangan datang ke mari. "Leftenan Taylor merasa yakin bahawa dia sudah berada di kawasan Florida Keys yang mengarah menuju utara ke Teluk Mexico.

Dipantau ketat melalui radio, setelah terbang ke utara selama sejam, Taylor kembali ke arah timur yang diyakininya akan membawa seluruh skuadron kembali ke arah Florida menuju pangkalan. Masa berlalu dan senja mulai menyarungi angkasa, namun kelima pesawat belum juga mendarat di pangkalan.

Saat malam menjelang, pada pukul 18.04 transmisi radio yang terkini terdengar dari Flight 19 yang menunjukkan mereka berada di utara Bahamas dan jauh di timur Florida. Leftenan Taylor menyatakan bahawa bahan bakar pesawat pengebom yang mereka terbangkan semakin menipis.

Pada 18.20, Taylor berinisiatif untuk meneruskan perjalanan ke arah timur. Ia memberi perintah darurat kepada seluruh pilot untuk merapatkan formasi agar dapat saling memantau. Lalu terdengar transimisi terkini yang terpotong-potong: "Kita akan mendarat begitu melihat daratan ... jika bahan bakar tinggal 10 gelen, maka kita melakukan pendaratan di laut ...". Pada masa genting ini komunikasi radio dengan Flight 19 mengalami gangguan. Suaranya tak jelas kabur dan akhirnya menghilang. Suara terakhir yang terpantau adalah: "We are entering white water ..., nothing seems right. We don't know where we are, the water is green, no white .... "

Misi Pencarian

Sampai pukul 19.00 ternyata tidak ada khabar lagi dari Flight 19. Kru darat di Fort Lauderdale kemudian meminta bantuan seluruh penerbangan AL AS untuk melakukan carian. Panggilan kecemasan itu dijawab dengan menyediakan sebuah pesawat amfibia Martin PBM Mariner dengan pasukan SAR laut tentera. Semua kru dan pasukan berjumlah 13 orang.

Pukul 19.47, pesawat itu ke udara dan menjalankan misi pencarian. Namun naas, 23 minit selepas ke udara transmisi radio dari pesawat pencari ke darat tiba-tiba terputus. Dan tidak ada kabar mengenai pesawat tersebut. Belakangan ada laporan dari dua kapal tangki yang belayar di sekitar perairan tersebut bahawa mereka melihat bola api menghujam ke laut. Namun setelah mendekat ke arah jatuhnya bola api, mereka hanya mencari sejumput genangan minyak tanpa ada bekas lain.
Pencarian berskala besar pun dilakukan yang berlangsung sehingga 10 Disember 1945. Dilakukan penyisiran di seluruh kawasan yang mungkin boleh dilalui Flight 19, namun tidak membuahkan hasil.

Misi pencarian ini adalah yang terbesar dalam sejarah yang melibatkan beratus-ratus kapal laut dan pesawat udara. Namun, kelima pesawat dalam Flight 19 tidak ditemukan jejaknya sama sekali begitu juga pesawat penyelamat PBM Mariner. Belakangan disimpulkan, pesawat penyelamat yang hilang itu dipercayai meletup kerana kebocoran bahan bakar. Tetapi lima pesawat lain sama sekali tidak diketahui bagaimana persisnya mereka boleh menghilang.

Pelbagai penjelasan dibuat untuk mengungkap misteri ini, namun hasilnya tetap saja tidak memberikan penyelesaian pasti. Inilah bencana yang terbesar dalam sejarah penerbangan yang menambah seram misteri Segitiga Bermuda.

Misteri segitiga bermuda versi islam

Assalamu alaikum ...


Segitiga bermuda yang juga biasa disebut segitiga syaitan terletak di wilayah lautan samudera atlantik seluas 1.5 juta mil2 atau 4juta km2 yang membentuk garis segita antara wilayah2 teritorial britania raya sbg titik di sebelah utara, puerto rico teritorial amerika titik di sebelah selatan dan miami negara bahagian florida amerika syarikat sebagai titik di sebelah barat.

Pasti anda pernah mendengar kan peristiwa2 aneh di sana yang sering terjadi kapal2 hilang baik laut maupun udara secara misterius.Ada yang mengatakan segitiga bermuda itu adalah tempatnya alien atau ufo.Ada yg mengatakan itu adalah pusat magnet terbesar didunia.Ada juga yang mengatakan itu pusat bumi dan terdapat black hole yang mampu menyedut apapun yg melintas.Lalu apa pendapat islam tentang segitiga bermuda?

Ada hadis yg diriwayatkan Abu Hurairah bahawa Rasulullah SAW telah bersabda "Apabila salah seorang berada ditempat yg terbuka atau ditengah matahari sedang bersinar, lalu bayangan yg meneduhinya bergerak sehingga sebahagian dari dirinya terletak di tempat panas dan sebahagian lagi di tempat sejuk, maka hendaklah dia berdiri atau meninggalkan tempat itu "dikatakan larangan ini kerana tempat seperti itu adalah tempat yang paling digemari oleh Syaitan.Jadi apa kaitannya dengan bermuda???

Alasannya kerana bermuda terletak di perairan atlantik di pertengahan antara benua Amerika bagian utara dan Afrika.Secara mudah lokasi ini adalah kawasan pertembungan dua arus panas dari afrika dan sejuk dari Amerika Utara. Dengan hadis ini maka terjawablah misteri segitiga bermuda.Perkara2 aneh yg terjadi itu tentu antara lain disebabkan pertembungan antara panas dan sejuk dan istana Syaitan yang mungkin tersembunyi disitu.

Ada sebuah buku yang berjudul "Dajjal akan muncul dari kerajaan jin di segitiga bermuda" Karya Sheikh Muhammad Isa Dawuud dari Mesir, bahawa kawasan bermuda adalah kawasan Jin dimana dari situlah akan muncul Dajjal. Jika benar dakwaan buku itu, tidak aneh lagi apa yang di sabdakan oleh Nabi SAW itu nyata adanya dan bahkan mendahului zaman sekaligus Nabi SAW membuktikan bahawa Islam memiliki semua jawapan untuk semua soalan.

Menurut Syaikh Imam M. Ma'rifatullah Al-arsy, segitiga bermuda merupan tempat titik terujung di dunia ini. Ditengah kawasan itu terdapat sebuah telaga yang airnya dapat membuat siapa saja yg meminumnya menjadi panjang umur, ditempat itu pula Nabiyullah Khidzir AS bertahta sebagai penjaga sumber air kehidupan tersebut.Syaitkh imam M. M berkata kalau penyelamat akhir Zaman Imam Mahdi akan keluar dari Ghaibnya melalui tempat tersebut dengan menggukan jubah suci berwarna kebiruan.

Lalu apa penyebab hilangnya pelbagai macam kapal ditempat itu??? Menurut Syaikh Imam M lagi, para iblis dan Syaitan tersebut yang tak boleh mendekati pusat kawasan agung itu, maka mereka pun berjaga disekelilingnya dan bertujuan untuk menghalang setiap manusia yang mencuba untuk memasuki kawasan agung itu (segi tiga bermuda). Kerana sesungguhnya barang siapa yg boleh sampai ketempat titik tengah kawasan segitiga bermuda, maka dia akan mengetahui kebenaran alam yg sesungguhnya.

Banyak orang2 zaman dahulu yang telah mencuba kepusat Segitiga bermuda dan kebanyakan dari mereka enggan untuk kembali pulang kedunianya. Menurut sebuah artikel kuno, Raja Iskandar Agung pernah mencuba masuk ke kawasan agung itu.Dan sekembalinya mereka mengatakan bahawa tempat itu berpasirkan permata dan berbatukan berlian.Tempat yang dipenuhi dengan kabut putih tebal itu sangat indah untuk dipandang tapi sangat berbahaya untuk di datangi. PS: ya Allahu'alam ... Semua kembali kepada sang pencipta Alam Allah SWT, karena sesungguhnya Allah SWT lah yang paling tahu apa sebenarnya segitiga bermuda itu.

Misteri segitiga bermuda

Dalam satu abad terakhir ini dianggarkan sekitar 50 kapal laut dan 20 pesawat terbang menghilang secara misteri di suatu wilayah yang disebut segitiga bermuda. Tidak hairanlah banyak orang menyebut wilayah ini dengan nama segi tiga syaitan. Setelah hampir satu abad berlalu, adakah misteri yang masih tersisa dari segi tiga bermuda?
Segi tiga bermuda membentang di lautan Atlantik yang dibatasi oleh garis yang menghubungkan Florida, pulau bermuda dan puerto rico. Luasnya sekitar 1.2 juta km2. Misterinya bermula apabila banyak kapal laut, perahu dan kapal terbang menghilang secara misteri di kawasan ini. Menurut para penyelidik, di wilayah ini undang-undang fizik dilanggar habis-habisan.

Bahkan hingga kini, segitiga bermuda masih sering menjadi topik kegemaran buku-buku novel dan filem-filem Holywood. Kisahnya tidak pernah habis dibincangkan di laman-laman paranormal dan misteri, termasuk di blog ini.

Nama segi tiga bermuda awalnya datang dari seorang wartawan bernama Vincent Gaddis yang menulis artikel bertajuk "The deadly bermuda triangle" yang terbit pada Februari 1964 di majalah Argosy. Namun Legenda ini dihidupkan dan dipopularkan oleh seorang penulis bernama Charles Berlitz yang menulis buku berjudul "The Bermuda Triangle" pada tahun 1974.

Salah satu kisah pertama mengenai misteri ini adalah peristiwa yang berlaku pada tahun 1918. Pada saat itu sebuah kapal bernama USS Cyclops yang memiliki panjang 542 kaki dan membawa arang batu untuk angkatan laut Amerika sedang belayar dari Salvador ke Maryland. Kapal itu tidak pernah sampai ke destinasi. Para pencari hanya mencari maklumat bahawa kapal itu berlabuh di Barbados pada tarikh 3 dan 4 Mac untuk menambah persediaan. Setelah itu, hilang tanpa jejak.

Kisah lain yang popular adalah misteri hilangnya 5 pesawat tentera Amerika (flight 19) pada tarikh 5 Disember 1945. Pada hari itu, 5 pesawat pengebom Avenger berangkat dari pangkalan angkatan laut di Fort Lauderdale, Florida pada pukul 2:10 petang. Kelima pesawat itu dipandu oleh para perajurit juruterbang dengan dipimpin oleh Lt. Charles Taylor.

Satu setengah jam kemudian, Lt Robert Cox di pangkalan menerima transmisi radio dari Lt. Charles Taylor yang mengatakan bahawa kompasnya berhenti bekerja dan ia kebingungan menentukan arah. Selama beberapa jam berikutnya, pangkalan masih boleh menerima komunikasi radio dari lima pesawat itu hingga komunikasi terputus total pada pukul 7:04 malam.

Dua pesawat kemudian diperintahkan terbang untuk mencari kelima pesawat itu. Salah satu pesawat pencari tidak pernah kembali ke pangkalan. Sang penolong telah bergabung dengan kelima pesawat tersebut, menghilang begitu saja.

Misteri ini telah membuat pelbagai teori muncul ke permukaan. Menurut para ufolog, di dasar laut Atlantik tempat segitiga bermuda ada markas alien yang menculik para kapal dan pesawat. Menurut para penganut new age, pesawat dan kapal menghilang kerana residu kristal yang berasal dari pulau Atlantis yang misteri. Menurut para spiritualis, segitiga bermuda adalah pintu menuju dimensi keempat.

Menurut penyelidik yang lebih rasional, fenomena ini boleh disebabkan kerana gangguan elektromagnetik. Bagi para skeptis, yang paling bertanggung jawab adalah cuaca buruk, ketidakberuntungan, bajak laut, navigator yang inkompeten dan human error.

Menarik, kerana teori-teori tersebut tidak berakhir sampai di sana. Seorang Psikiater bernama Dr Kenneth McCall mempunyai teori lain. Ia mengesan sejarah segitiga bermuda hingga beratus-ratus tahun sebelum ini dan mendapati bahawa kawasan itu dulunya adalah tempat lalu lalangnya kapal pedagang barat. Dan ia termasuk satu fakta mengejutkan. Pada masa perdagangan budak, dianggarkan 10 juta budak dibuang ke laut itu, apakah kerana mereka terdedah kepada penyakit, atau kerana hukuman.

Menurut Dr McCall, arwah 10 juta budak itu dapat mengacaukan fikiran para juruterbang atau navigator yang melintas. Mungkin juga masuk akal.

Misteri segitiga bermuda terus berlanjut hingga tahun 2000. Pada saat itu sebuah kapal Inggeris yang tenggelam 70 tahun sebelumnya (bukan di segi tiga bermuda) berjaya diangkat dari dasar laut. Kapal ini terbukti menjadi kunci pendedahan misteri Segitiga bermuda yang lebih rasional, iaitu gas Metana.

Menurut mereka di kawasan tertentu di lautan, kadang gas metana tersembur keluar dari dasar laut. Naiknya gas ini ke permukaan menyebabkan berkurangnya kepadatan air laut dan akan menyebabkan apa-apa yang ada di permukaan laut tenggelam. Bahkan jika para awak kapal terjun ke permukaan dengan pelampung, tetap saja mereka akan tenggelam.

Dan di kawasan segi tiga bermuda, ditemui beberapa bahagian di mana gas metana biasa menyembur ke permukaan laut. Ini memang boleh menjelaskan penyebab tenggelamnya kapal laut. Tapi masih belum boleh menjelaskan penyebab hilangnya pesawat terbang.

Kemudian pada tahun 1975, seorang bernama Larry Kusche yang berprofesi sebagai pustakawan di Arizona State University meneliti misteri ini dengan sungguh-sungguh dan mendapatkan kesimpulan yang sangat berbeza. Menurutnya, tidak ada misteri di segi tiga bermuda. Ia menulis hasil penyelidikannya dalam sebuah buku berjudul "The Bermuda Triangle Mystery - Solved". 

Ia termasuk banyak laporan kemalangan di segi tiga bermuda tidak dilaporkan secara tepat. Contoh, ia termasuk satu laporan mengenai kapal yang tiba-tiba hilang di lautan yang tenang, padahal kenyataannya lautan ketika itu sedang dilanda badai.

Di bahagian lain, ia termasuk banyak kisah yang ditulis mengenai kapal-kapal yang menghilang secara misteri. Padahal kenyataannya bangkai kapal-kapal tersebut ditemui dan penyebab tenggelamnya sudah dapat dijelaskan.

Dalam kes lain ia mencari seorang penulis menyebutkan satu kapal hilang di segi tiga bermuda. Padahal sesungguhnya kapal tersebut tenggelam 3,000 batu jauhnya dari segi tiga bermuda.

Tambahan pula dengan luas 1,2 juta km2 (9 kali pulau jawa) dan lalu lintas pelayaran yang padat, adalah hal yang wajar apabila ada beberapa kapal yang tenggelam di situ. Lagipun pesawat dan kapal yang tenggelam beberapa puluh tahun yang lalu memang belum mempunyai sistem navigasi yang mencukupi.

Setelah hampir satu abad, persoalannya adalah, apakah masih ada misteri yang tersisa dari segi tiga bermuda. Kelihatannya yang masih menjadi misteri ialah bagaimana segitiga bermuda boleh menjadi misteri.
Mungkin kisah dan cerita yang kita dapatkan memang bercampur aduk dengan imaginasi manusia. Mungkin Larry Kusche memang benar. Tidak ada misteri di segi tiga bermuda. Lagipun insiden terkini yang berlaku adalah pada tarikh 22 Disember 1967, 42 tahun yang lalu.

1 ulasan:

Anonymous said...

A person esѕentіallу aѕsiѕt
tο make ѕevегely articles I would ѕtate.

Thіs is the very first time I fгеquentеd yоur web
page аnd to this poіnt? Ӏ аmazeԁ with
the аnаlysis you made to makе thiѕ аctual post аmazing.
Great tasκ!
my web page :: captcher

Post a Comment